Wall Street Naik tajam, Dow Jones Melonjak

Wall Street Naik tajam, Dow Jones Melonjak

New York: Saham-saham di Wall Street naik tajam pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), mengakhiri beberapa hari aksi jual dengan rebound yang didorong oleh laporan laba yang optimis, data ekonomi yang kuat dan meredanya kekhawatiran kenaikan suku bunga yang lebih besar dari perkiraan oleh The Fed.
 
Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 658,09 poin atau 2,15 persen, menjadi menetap di 31.288,26 poin. Indeks S&P 500 bertambah 72,78 poin atau 1,92 persen, menjadi berakhir di 3.863,16 poin. Indeks Komposit Nasdaq terangkat 201,23 poin atau 1,79 persen, menjadi ditutup pada 11.452,42 poin.
 


Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor keuangan dan perawatan kesehatan masing-masing meningkat 3,51 persen dan 2,45 persen, memimpin keuntungan.
Ketiga indeks saham utama AS membukukan kenaikan yang solid, dengan sektor keuangan memimpin kenaikan setelah penurunan laba Citigroup Inc.
 

Indeks S&P 500 dan Dow menghentikan penurunan beruntun lima hari, dan ketiga indeks berakhir di bawah penutupan Jumat lalu, 8 Juli 2022.





Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Kami masih di bawah garis tren miring ke bawah,” kata Kepala Strategi Investasi CFRA Research di New York Sam Stovall dikutip dari Antara, Sabtu 16 Juli 2022.  
 
Harga konsumen pada Juni menunjukkan tingkat pertumbuhan tahunan tertinggi sejak 1981, meningkatkan kemungkinan bahwa Fed dapat menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin, lebih curam dari kenaikan 75 basis poin yang diperkirakan sebelumnya.
 
“(Investor) akan terkesima dengan kenaikan suku bunga 100 basis poin, karena itu akan menyiratkan bahwa Fed tidak tahu apa yang dilakukannya dan dikendalikan oleh data,” tambah Stovall.
 
Kekhawatiran itu ditenangkan oleh pernyataan dari pejabat Fed  yang mengindikasikan kemungkinan kenaikan suku bunga sebesar 75 basis poin.
 
Data ekonomi mencatat penjualan ritel yang lebih kuat dari perkiraan, sentimen konsumen yang meningkat, ekspektasi inflasi yang lebih rendah dan harga impor yang turun.
 

“Indikator ekonomi tidak konsisten saat ini,” kata Ahli Strategi Portofolio Senior Ingalls & Snyder di New York Tim Ghriskey.
 

Menurut Refinitiv, musim laporan laba kuartal kedua sedang berjalan dengan baik, dengan 35 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan hasil keuangannya. 80 persen dari perusahaan tersebut telah mengalahkan ekspektasi Wall Street.
 

Analis memperkirakan pertumbuhan laba kuartal kedua tahun-ke-tahun S&P 500 sebesar 5,6 persen, turun dari perkiraan 6,8 persen pada awal kuartal.
 
Citigroup melawan tren di antara laporan keuangan bank besar karena laba kuartalannya mengalahkan ekspektasi, mengirim saham melonjak 13,2 persen.
 

Wells Fargo & Co mengatakan laba kuartalannya hampir setengahnya karena peningkatan provisi kerugian pinjaman dan bisnis hipotek yang lemah. Namun, sahamnya terangkat 6,2 persen. Indeks S&P Banking melonjak 5,8 persen, lonjakan persentase satu hari terbesar sejak Januari 2020.
 
Unitedhealth Group Inc naik 5,4 persen setelah perusahaan perawatan kesehatan itu menaikkan perkiraan laba tahunan untuk kuartal kedua berturut-turut. BlackRock Inc naik 2,0 persen bahkan setelah manajer aset terbesar di dunia itu membukukan penurunan laba yang lebih tajam dari perkiraan.
 
Volume transaksi di bursa AS mencapai 10,26 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 12,31 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.
 

(SAW)

Artikel ini bersumber dari www.medcom.id.

Tinggalkan Balasan