News  

Urutan 12 Nama Bulan dalam Kalender Islam

Urutan 12 Nama Bulan dalam Kalender Islam

Suara.com – Islam memiliki kalender tersendiri berdasarkan hilal atau bulan sabit tanda bulan baru. Kalender Islam dimulai dari tanggal 1 Muharram hingga 29 atau 30 Dzulhijjah.

Jika dalam kalender Masehi disebut tahun Masehi, maka di kalender Islam akan disebut Tahun Hijriyah. Seperti Kalender Masehi, Kalender Islam juga terdiri atas 12 bulan. Berikut ini urutan nama bulan dalam Kalender Islam.

1.      Muharram

Muharram adalah bulan Januari bagi kalender Islam. Artinya, bulan Muharram adalah bulan awal kalender Islam. Bulan ini memiliki 30 hari. Muharram artinya bulan yang diharamkan atau tidak diperbolehkan, maksudnya yakni terdapat pada awal mula penamaan. Asal kata Muharram awalnya karena perang dilarang atau tidak boleh dimulai di bulan Muharram.

Baca Juga:
Penampakan Detik-detik Kiswah Kakbah Diganti pada 1 Muharram

2.      Safar

Bulan selanjutnya yakni bulan Safar. Bulan Safar memiliki 29 hari. Kata ‘safar’ artinya kosong. Kata safar ini merujuk pada ketika masa Rasulullah SAW, para pemuda diajak untuk melakukan perjalanan atau merantau saat bulan Safar.

3.      Rabi’ul Awal

Rabiul Awal ini menjadi bulan ke tiga dalam kalender Islam. Rabi’ul awal berjumlah 30 hari. Bulan ini memiliki arti pulangnya pemuda dari daerah perantauan ke kampung halamannya.

Bulan ini merupakan salah satu bulan yang spesial karena saat bulan inilah Rasulullah SAW lahir. Oleh karena itu, setiap bulan Rabi’ul Awal, umat Islam merayakan Maulid atau peringatan kelahiran Rasulullah SAW.

Baca Juga:
Doa Mandi Wajib Puasa Muharram, Kapan Mulai Puasa Tasua dan Asyura 2022?

4.      Rabi’ul Akhir

Bulan ini merupakan bulan ke empat dalam kalender Islam. Bulan Rabi’ul Akhir memiliki 29 hari. Kata Rabi’ul Akhir memiliki arti beternak atau menggembala unta dan domba yang pada saat itu dilakukan oleh pemuda yang baru pulang dari perantauan. Ketika para pemuda pulang saat Rabi’ul Awal, sebulan kemudian mereka menggembala unta dan domba.

5.      Jumadil Awal

Jumadil Awal memiliki nama lain Jumadil Ula. Jumadil Awal terdiri dari 30 hari. Nama bulan ini memiliki arti dimulainya musim kekeringan. Lahan akan kering dan sulit digunakan bercocok tanam.

6.      Jumadil Akhir

Jumadil Akhir terdiri dari 29 hari. Bulan ini memiliki arti disambutnya bulan baru dan mengakhiri masa sulit di bulan sebelumnya.

7.      Rajab

Bulan Rajab terdiri dari 30 hari. Rajab artinya mulai dan menahan diri. Bulan ini adalah bulan yangistimewa karena Isra’ Mi’raj terjadi di bulan ini.

8.      Syaban

Bulan Syaban merupakan bulan yang terdiri dari 29 hari. Kata ‘Syaban’ artinya kelompok. Awalnya, pada bulan ini masyarakat terbagi menjadi beberapa kelompok. Kelompok tersebut berguna untuk bertahan diri. Masing-masing kelompok memiliki tugas mencari air, beternak, dan menjaga keamanan.

9.      Ramadhan

Ramadhan adalah bulan yang mulia. Bulan ini bulan yang lebih baik daripada seribu bulan. Bulam Ramadhan adalah bulan saat umat Islam wajib melaksanakan ibadah puasa dan menunaikan zakat fitrah.

10.   Syawal

Syawal terdiri atas 29 hari. Bulan ini adalah ketika umat Islam merayakan Hari Raya Idul Fitri setelah satu bulan penuh berpuasa.

11.   Dzulqaidah

Bulan ini terdiri atas 30 hari. Bulan Dzulqaidah memiliki arti ketenangan. Maksudnya yakni masa istirahat setelah adanya perayaan besar setelah bulan Syawal. Saat bulan ini, umat Islam dilarang memulai perang.

12.   Dzulhijah

Dzulhijah merupakan bulan yang istimewa karena umat Islam diperintahkan menyembelih qurban dan menunaikan ibadah haji. Setiap tahun kabisat, jumlah hari dalam Dzulhijah akan bertambah satu menjadi antara 29 atau 30.

Demikian urutan nama bulan dalam kalender Islam. Selanjutnya diketahui bahwa dalam kalender Islam terdapat 12 bulan. Setiap bulannya terdiri dari 29 hingga 30 hari dengan makna yang berbeda-beda. Nama tahun dalam kalender Islam adalah Tahun Hijriyah.

Kontributor : Annisa Fianni Sisma


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.

Tinggalkan Balasan