Unit Usaha Syariah berkontribusi 31 persen terhadap laba Maybank

Unit Usaha Syariah berkontribusi 31 persen terhadap laba Maybank

cnbc-indonesia.com – Presiden Direktur PT Bank Maybank Indonesia Tbk Taswin Zakaria mengungkapkan Laba Sebelum Pajak (PBT) yang senilai Rp236 miliar dari Unit Usaha Syariah (USS) atau Maybank Syariah berhasil berkontribusi sebesar 31 persen terhadap total labaMaybank Indonesia pada kuartal I-2023.

”Kontribusi laba dari syariah terhadap overall bank itu 31 persen,” ujar Taswin dalam Public Expose Maybank di Sentral Senayan III, Jakarta, Selasa.

Dia melanjutkan total aset Maybank Syariah yang sebesar Rp39,61 triliun pada kuartal I-2023 telah berkontribusi sebesar 26 persen terhadap total aset Maybank Indonesia.

“Ini yang menjadi faktor positif, kontribusi dari aset syariah terhadap portofolio Maybank sudah mencapai 26 persen,” ujar Taswin.

Dalam kesempatan ini, dia menjelaskan perseroan telah mempersiapkan rencana spin-off Maybank Syariah sejak tahun 2022 lalu, seiring dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang sedang mempersiapkan regulasi terkait dengan USS di Indonesia.

“Kami intinya mengikuti aja aturan yang ada atau yang akan dikeluarkan oleh OJK. Mau memakai tenggat waktu ataupun besaran aset,” ujar Taswin.

Maybank Syariah membukukan Laba sebelum Pajak (PBT) yang melonjak 178,4 persen year on year (yoy) menjadi Rp236 miliar pada kuartal I-2023.

Total aset Maybank Syariah meningkat 3,3 persen (yoy) menjadi Rp39,61 triliun pada kuartal I-2023, dari sebelumnya Rp38,33 triliun pada periode yang sama tahun 2022, atau menyumbang kontribusi terhadap total aset bank sebesar 26,4 persen.

Kemudian, pembiayaan Maybank Syariah meningkat tipis 0,7 persen (yoy) menjadi Rp24,74 triliun pada kuartal I-2023, dari sebelumnya Rp24,56 triliun pada periode sama tahun 2022, terutama pembiayaan pada segmen UKM dan ritel.

Taswin menyebut Maybank Indonesia senantiasa menerapkan strategi ‘Shariah First’ dan Leverage Model, yang mana keduanya berperan strategis dalam meningkatkan bisnis UUS.

Secara bersamaan, lanjutnya, perseroan juga melanjutkan strategi untuk mengoptimalkan pendanaan berbiaya rendah, sehingga strategi ini berhasil mendorong peningkatan CASA UUS sebesar 30 persen (yoy) menjadi Rp15,33 triliun pada kuartal I-2023, dari sebelumnya Rp11,76 triliun pada periode sama 2022.