TV Rusia Heboh Laporkan Bakhmut Telah Direbut

TV Rusia Heboh Laporkan Bakhmut Telah Direbut

cnbc-indonesia.com – TV Rusia heboh saat melaporkan perebutan Rusia atas kota Bakhmut di Ukraina.

Mereka membandingkannya dengan Tentara Merah yang membebaskan Berlin pada tahun 1945.

Ucapan selamat juga disampaikan untuk Presiden Vladimir Putin.

Penyiar yang menekankan kemenangan menyebut Artyomovsk Soviet yang berusia hampir seabad.

“Mitos bahwa Artyomovsk adalah benteng yang tak tergoyahkan telah dihancurkan,” kata seorang pembaca berita Minggu malam di Channel One, saluran negara paling populer di Rusia, seperti dilansir dari Associated Press.

“Itu adalah peristiwa bersejarah,” tambahnya.

Sebuah laporan dari kota yang membara di Ukraina timur pun muncul, menunjukkan para pejuang Rusia meneriakkan “Kemenangan!”

Ada tampilan dua bendera, tiga warna Rusia dan bendera hitam kontraktor militer swasta Wagner, di atas gedung tinggi yang sebagian hancur.

“Bendera dipasang sehingga semua orang bisa melihatnya,” kata koresponden, meskipun kota berusia 400 tahun yang dibom dan ditinggalkan itu tampak seperti hantu setelah pertempuran perang yang paling lama dan paling berdarah.

Terlepas dari klaim Rusia, para pemimpin militer Ukraina mengatakan pertempuran di sana belum berakhir, meskipun mereka hanya menguasai sebagian kecil kota.

Wakil Menteri Pertahanan Hanna Maliar mengatakan pada Senin (22/5/2023) bahwa pasukan Ukraina menguasai sebagian pinggiran barat dayanya, sementara pertempuran berlanjut di ketinggian strategis di pinggiran utara dan selatan.

Tapi Kyiv mengatakan pasukannya memainkan peran kunci dalam strategi melelahkan pasukan Rusia.

Puluhan ribu pejuang di kedua sisi telah tewas dalam pertempuran sembilan bulan yang melelahkan untuk Bakhmut.

Citra satelit menunjukkan infrastruktur, blok apartemen, dan bangunan menjadi puing-puing akibat serangan artileri tanpa henti.

Putin sangat membutuhkan kemenangan di Bakhmut, kata para analis, terutama setelah serangan musim dingin oleh pasukannya gagal merebut kota-kota garis depan lainnya.

Dan Rusia masih ingin merebut seluruh wilayah Donetsk, tujuan yang ditekankan beberapa bulan setelah serangan terhadap Kyiv gagal.

Di Channel One, seorang pejuang Rusia mengatakan kepada koresponden bahwa dia merasakan emosi yang sama seperti yang dimiliki kakeknya di Berlin.

Dia merujuk pada kemenangan Tentara Merah di ibu kota Jerman pada akhir Perang Dunia II.