Pertemuan G20 timbulkan perpecahan atas perang di Ukraina?

Pertemuan G20 timbulkan perpecahan atas perang di Ukraina?

Pemerintahan Biden menyatakan tidak akan ada “bisnis seperti biasa” dengan Moskow selama perang berlanjut. Tetapi baik Price maupun pejabat AS lainnya tidak dapat mengesampingkan kemungkinan pertemuan Blinken-Lavrov di Bali, yang akan menjadi yang pertama sejak mereka terakhir bertemu di Jenewa pada Januari. Namun, Price menolak untuk membahas apa yang disebutnya “koreografi” G20.

Seperti hampir semua pertemuan diplomatik internasional baru-baru ini, pertemuan di Bali akan dibayangi oleh Ukraina. Namun tidak seperti KTT G7 dan NATO yang didominasi Barat yang diadakan di Eropa pekan lalu, G20 akan memiliki cita rasa yang berbeda.

China dan banyak peserta lainnya, termasuk India, Afrika Selatan, dan Brasil, telah menolak menandatangani penentangan penuh AS dan Eropa terhadap invasi Rusia. Beberapa pihak menolak mentah-mentah permohonan Barat untuk ikut mengutuk konflik tersebut, yang oleh AS dan sekutunya dilihat sebagai serangan terhadap tatanan berbasis aturan internasional yang telah berlaku sejak akhir Perang Dunia II.

Dengan demikian, mungkin ada kesulitan dalam mencapai konsensus G-20 tentang upaya untuk mengurangi dampak pangan dan energi dari konflik Ukraina, terutama dengan China dan Rusia di dalam ruangan. Namun menutu pejabat AS, hal itu tidak akan menghentikan AS untuk mencoba.

Mereka ingin melihat G20 menempatkan bobotnya di belakang inisiatif yang didukung PBB untuk membebaskan sekitar 20 juta ton biji-bijian Ukraina untuk ekspor terutama ke Timur Tengah, Afrika dan Asia.

“Kami ingin G20 meminta pertanggungjawaban Rusia dan bersikeras bahwa mereka mendukung inisiatif ini,” kata asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Ekonomi dan Bisnis Ramin Toloui.

Sementara berbagai negara, termasuk tuan rumah G20 Indonesia, mendorong Rusia untuk mengurangi blokadenya di Laut Hitam untuk memungkinkan biji-bijian memasuki pasar global, dan mereka tetap waspada terhadap permusuhan Moskow dan teman-temannya di Beijing.

Dan perbedaan itu akan ada pada pertemuan persiapan yang berpotensi kontroversial menjelang KTT G20 pada November di tengah pertanyaan tentang apakah Presiden Rusia Vladimir Putin akan hadir.

AS telah menjelaskan bahwa mereka tidak percaya Putin harus hadir tetapi telah mendesak Indonesia untuk mengundang Presiden Ukraina Volodymr Zelenskyy jika pemimpin Rusia itu berpartisipasi.

Sementara itu, AS dan China secara terpisah berselisih parah atas berbagai masalah mulai dari perdagangan dan hak asasi manusia hingga Taiwan dan perselisihan di Laut China Selatan.

Pertemuan Blinken dengan Wang diumumkan setelah utusan perdagangan China dengan Washington menyatakan keprihatinan tentang tarif AS atas impor China dalam panggilan dengan Menteri Keuangan AS Janet Yellen. Tidak ada pihak yang memberi indikasi bahwa kemajuan telah dibuat dalam masalah ini dan para pejabat AS meremehkan peluang untuk setiap terobosan dalam jangka pendek.

Dalam pertemuannya dengan Wang, para pejabat AS mengatakan Blinken akan menjaga jalur komunikasi tetap terbuka dan menciptakan “pagar pembatas” untuk memandu dua ekonomi terbesar dunia, saat mereka menavigasi masalah yang semakin kompleks dan berpotensi meledak.

“Sangat penting bahwa kami memiliki jalur komunikasi terbuka dengan rekan-rekan China kami, terutama di tingkat senior. Untuk memastikan bahwa kami mencegah kesalahan perhitungan yang dapat menyebabkan konflik dan konfrontasi secara tidak sengaja,” kata diplomat tinggi AS untuk Asia Daniel Kritenbrink.

Dari Bali, Blinken akan melakukan perjalanan ke Bangkok, Thailand, untuk menebus perjalanan ke ibu kota Thailand yang terpaksa dibatalkannya akhir tahun lalu karena Covid-19. Selain pejabat Thailand, Blinken akan bertemu dengan para pengungsi yang melarikan diri dari kekerasan dan penindasan politik yang sedang berlangsung di Myanmar sejak kudeta menggulingkan pemerintah sipil pada Februari 2021.

Sumber : Associated Press


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.

Tinggalkan Balasan