Permohonan Perlindungan Istri Ferdy Sambo Bisa Ditolak LPSK


Permohonan Perlindungan Istri Ferdy Sambo Bisa Ditolak LPSK - GenPI.co
Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo bersama istrinya, Putri Candrawathi Ferdy Sambo. Dok Instagram Kadiv Propam Polri.

GenPI.co – Permohonan perlindungan yang diajukan oleh istri Irjen Pol Ferdy Sambo yakni Putri Candrawathi berpotensi ditolak Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

Ketua LPSK Hasto Atmojo Suroyo mengatakan permohonan bisa ditolak apabila selama 30 hari kerja pemohon tidak bisa dimintai keterangan.

“Kalau 30 hari kerja tidak bisa dimintai keterangan, dan tidak ada kesempatan dilakukannya investigasi maupun asesmen ya terpaksa kami putuskan menolak permohonan,” katanya di Jakarta, Jumat (29/7/2022).

BACA JUGA:  Komnas HAM Belum Ingin Menjelaskan Pemeriksaan Bharada E

Hasto menegaskan kedua pemohon yang mengajukan perlindungan ke LPSK, yakni Bharada E dan istri Irjen Pol Ferdy Sambo, hingga saat ini belum berstatus sebagai terlindung oleh lembaga tersebut.

“Setiap permohonan yang diajukan ke LPSK terlebih dahulu harus diinvestigasi dan melalui proses asesmen,” ucapnya.

BACA JUGA:  Komnas HAM Usut Senjata Penembakan Brigadir J Lewat Uji Balistik

Dia menyebut investigasi ditujukan untuk mendalami materi apakah pemohon memiliki keterangan signifikan dalam proses peradilan.

Selanjutnya, investigasi juga bertujuan untuk melihat permohonan yang diajukan disampaikan berdasarkan iktikad baik atau tidak, sedangkan asesmen untuk melihat apakah perlu bantuan medis atau psikologis.

BACA JUGA:  Komnas HAM Cek Data Kematian Brigadir J, Khususnya Soal Ini!

“Setelah investigasi dan asesmen dilakukan, tim penelaah akan menyusun risalah dan dilakukan rapat paripurna,” tuturnya.

Artikel ini bersumber dari www.genpi.co.

Tinggalkan Balasan