Pemanjat gunung Inggris: Puncak Everest sekarang “kering dan berbatu”

Pemanjat gunung Inggris: Puncak Everest sekarang “kering dan berbatu”

cnbc-indonesia.com – Kenton Cool, pemanjat gunung asal Inggris yang baru saja mencatat rekor sebagai orang asing yang melakukan pendakian ke-17 ke Puncak Everest, mengatakan pada Sabtu bahwa puncak gunung tertinggi di dunia itu sekarang kehilangan salju dan berubah menjadi kering dan berbatu.

Cool, pria berusia 49 tahun yang mencapai puncak setinggi 8.849 meter untuk pertama kali pada 2004 itu, mengatakan bahwa gunung raksasa tersebut sekarang sudah berubah menjadi kering.

“Jika kembali pada awal 2000-an, dulunya masih banyak salju,” kata Cool kepada Reuters dalam sebuah wawancara di Kathmandu setelah mencatat rekor yang dikonfirmasi oleh pejabat Nepal dan panitia pendakian.

“Adalah tren yang umum sekarang jika gunung-gunung lebih banyak batu dan kurang salju, tapi kondisi tersebut selalu berubah setiap tahun,” katanya.

Menurut Cool, ia belum pernah melihat jenis jatuhan batu seperti di Lhotse Face, sepanjang rute menuju puncak Everest yang ia lewati sebelumnya.

“Itu memperlihatkan bagaimana keringnya gunung itu sekarang. Saya kira itu akibat kurangnya curah hujan, kurangnya salju. Itu bisa akibat pemanasan global dan perubahan lingkungan,” katanya.

Pakar iklim mengatakan bahwa suhu bumi naik rata-rata 0,74 derajat Celsius dalam 100 tahun terakhir, tapi mengingatkan bahwa pemanasan di Himalaya bisa lebih tinggi dibanding rata-rata global.

Menurut otoritas Nepal, rata-rata suhu di Nepal naik sekitar 0,06 derajat Celsius setiap tahun, karena lokasi yang berada antara China dan India, dua negara pembuat polusi terberat di dunia.

Sementara itu, Kami Rita Sherpa, pemandu Nepal berusia 53 tahun, memperbaiki rekor pribadi dengan mencatat pendakian Everest untuk ke-27 kali. Ia berencana untuk mengundurkan diri sebagai pemandu dalam dua sampai tiga tahun mendatang.

Target Rita Sherpa berikutnya adalah mendaki puncak Kanchenjunga di Nepal, puncak tertinggi ketiga di dunia (8.586 meter) dan Makalu (8.481 meter), tertinggi kelima dunia.

Sumber: Reuters