cnbc-indonesia.com – Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Provinsi DKI Jakarta, Benni Aguscandra mengatakan, Pemprov DKI Jakarta telah menetapkan visi untuk membangun kota yang lebih layak huni dan berkelanjutan. Jakarta berkomitmen untuk mengurangi 30% emisi Gas Rumah Kaca (GRK) pada 2030. Sementara itu, pada 2021, telah mencapai 26% dari target.

“Pemprov DKI Jakarta membahas mengenai seluruh tantangan dan kebijakan yang diperlukan untuk mendorong green investment di Jakarta melalui Jakarta Investment Forum (JIF) 2022 pada awal September ini. Forum tersebut diharapkan dapat mendorong investasi yang berkelanjutan, serta mewujudkan Net-Zero Emmision pada 2050 untuk generasi masa depan,” jelas Benni.

JIF 2022 ini adalah titik temu bagi pejabat publik, investor, pemodal, dan pemilik proyek potensial untuk menjajaki berbagai potensi kerja sama investasi di Jakarta. JIF 2022 yang mengangkat tema Investing in Resilience tersebut bertujuan untuk mempromosikan DKI Jakarta sebagai kota ramah investasi, sekaligus mendukung pembangunan kota yang berkelanjutan dan layak huni. Adapun tema tersebut selaras dengan isu prioritas KTT U20, yakni Recover Together, Recover Stronger. Sebagai acara yang terintegerasi dengan U20 Mayors Summit, JIF 2022 memiliki fokus yang sama, yaitu tantangan pascapandemi dan perubahan iklim.

Benni mengungkapkan, pihaknya mempromosikan dan memfasilitasi para investor dalam memperoleh informasi tentang proyek-proyek potensial untuk pembangunan kota Jakarta yang berkelanjutan.

“Setidaknya terdapat 15 poyek potensial investasi hijau berkelanjutan yang ditawarkan dari tujuh BUMD. Adapun 15 proyek tersebut meliputi berbagai sektor, di antaranya infrastruktur, transportasi, Transit Oriented Development (TOD), energi terbarukan, kesehatan, pariwisata dan pengelolaan sampah,” terangnya.

Langkah Konkret

Gubernur Provinsi DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, penyelenggaraan JIF 2022 diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat Indonesia maupun global, untuk mengambil langkah-langkah konkret mewujudkan regenerasi kota berkelanjutan dan berketahanan, melalui kolaborasi dalam sektor investasi serta bisnis.

Anies menyebutkan beberapa tantangan bagi Jakarta, di antaranya membuat Jakarta sebagai kota yang layak huni, dan emisi gas rumah kaca adalah salah satu tantangan utama.

“Jakarta adalah kota metropolitan, padat penduduk, padat kendaraan bermotor karena ada 13 juta kendaraan roda dua yang terdaftar dan 3 juta kendaraan roda empat. Hal itulah tantangan bagi Jakarta, karena menghasilkan 40.000 CO2 setiap tahun. Kita perlu berubah dan tidak bisa melanjutkan kondisi ini,” ungkapnya.

Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo menambahkan, setelah pandemi Covid-19, dunia menghadapi tantangan dari perspektif ekonomi, dengan risiko semakin menonjol yang diakibatkan perang antara Rusia dengan Ukraina. Hal tersebut menyebabkan masalah serius di rantai pasokan global yang berpengaruh pada sektor makanan dan energi.

“Sekarang kita mengalami harga barang yang tinggi, terutama makanan. Mungkin ini adalah yang tertinggi dalam beberapa dekade terakhir. Tujuan utama sekarang adalah untuk menjaga daya beli masyarakat. Bagaimana kita mampu mengelola tekanan harga yang berasal dari likuiditas,” ucapnya.

Dody menuturkan, sinergi kebijakan yang erat antara pemerintah dan Bank Indonesia sangatlah penting. Saat ini pihaknya juga terus berkomitmen untuk melanjutkan reformasi struktural yang meliputi inisiatif untuk menciptakan lagi ekonomi yang berkelanjutan.

“Tindakan harus segera diambil sejak perubahan iklim, juga degradasi lingkungan yang dapat menimbulkan ancaman lebih besar daripada pandemi. Saya pikir, investasi dan teknologi yang lebih hijau dibutuhkan untuk ekonomi yang berkelanjutan,” imbuh Dody.

Kolaborasi Global

Dalam JIF 2022, tiga BUMD DKI Jakarta menandatangani Letter of Intent (LoI) dengan kolaborator. Hal ini menandai aksi konkret Jakarta dalam mengembangkan pembangunan berkelanjutan melalui kolaborasi global.

Pertama, PT MRT Jakarta (Perseroda) yang diwakili oleh Direktur Pengembangan Bisnis MRT Jakarta dengan konsorsium yang terdiri dari Korea Overseas Infrastructure and Urban Development Corporation (KIND), Korea National Railway (KNR), dan Samsung C&T, yakni LoI terkait MRT Jakarta Fase 4. Penandatanganan turut disaksikan oleh Direktur Utama PT MRT Jakarta (Perseroda) Muhammad Aprindy.

Kedua, penandatangan LoI juga dilakukan oleh PT Jakarta Propertindo (Perseroda) yang diwakili oleh Direktur Utama Widi Amanasto dengan Syctom – The Greater Paris Metropolitan Waste Management yang diwakili oleh Head of Institutional Relations, Caroline Chal. Penandatanganan disaksikan oleh Fellow at Global Solutions Initiative and President Grand Paris Alliance for Metropolitan Development, Nicolas Buchoud. Kedua belah pihak akan bekerja sama dalam sektor pengelolaan sampah dan fasilitas pengolahannya.

Ketiga, Perumda Paljaya yang diwakili oleh Direktur Utama Aris Supriyanto dan perusahaan asal Perancis lainnya, yaitu SIIAP – Greater Paris Sanitation Authority yang diwakili oleh Representative of SIAAP, Caroline Chal. Penandatanganan LoI kerja sama di bidang kerja sama pengelolaan air limbah ini disaksikan oleh Fellow at Global Solutions Initiative and President Grand Paris Alliance for Metropolitan Development, Nicolas Buchoud.