Cerita Jokowi yang Tak Minder Saat Bersalaman dengan Para Pemimpin G20

cnbc-indonesia.com – Presiden Joko Widodo menceritakan pengalamannya saat merasa percaya diri bersalaman dengan para pemimpin dunia di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 baru-baru ini.

Menurut Presiden, saat bersalaman dirinya merasa Indonesia mampu berdiri tegak di tengah negara-negara besar dunia.

Jokowi pun menegaskan bahwa sikap percaya dirinya itu karena meyakini bahwa Indonesia merupakan negara besar.

“Waktu kemarin di G20 semua lihat kan? Kita mampu berdiri tegak dengan kepala mendongak di antara negara besar dunia. Saya waktu salaman dengan mereka, dengan Presiden Biden saya salaman juga,” ujar Jokowi saat memberikan sambutan di acara Gerakan Indonesia Satu yang digelar dan dihadiri relawannya di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) pada Sabtu (26/11/2022).

“Kita negara besar, waktu salaman dengan Presiden Xi Jinping (Presiden China), di sana negara besar di sini juga negara besar. Saya salaman juga begini (mempraktikkan bersalaman dengan kepala mendongak),” lanjutnya.

Presiden lantas menekankan, sebagai warga dari negara berkembang, masyarakat Indonesia tak perlu menunduk saat bersalaman dengan warga negara maju.

Dia pun mengajak masyarakat Indonesia lebih percaya diri dan optimistis.

Caranya, yakni dengan bekerja keras dan menghindari sikap sering mengeluh.

“Kita bangsa besar yang benar-benar memiliki keinginan untuk jadi negara maju dengan kerja keras yang tinggi, tanpa lelah, tanpa menyerah. Jangan dikit-dikit mengeluh, jangan dikit-dikit mengeluh, bukan bangsa pekerja keras namanya,” kata Jokowi.

“Setuju? semuanya harus bekerja keras setuju? semua harus bekerja keras tanpa lelah tanpa menyerah setuju?,” lanjutnya kepada para relawan yang mengikuti acara.

Lebih lanjut Kepala Negara mengungkapkan, saat perhelatan KTT G20 lalu, Indonesia juga dipuji oleh dana moneter internasional (IMF).

Menurut IMF, Indonesia adalah titik terang ekonomi dunia di tengah kesuraman ekonomi global.

Terlebih, karena perekonomian Indonesia masih mampu tumbuh sebesar 5,72 persen.

“Oleh sebab itu kita wajib bersyukur negara-negara besar saja tidak kuat menahan gejala resesi global tapi alhamdulilah dengan kewaspadaan yang baik kita bisa bertahan bahkan naik angkanya di angka 5,72,” kata Jokowi

“Alhamdulilah kita patut bersyukur ini kita tidak sombong tapi kita dipuji di mana-mana. Pemimpin-pemimpin negara lain memuji negara kita karena kita bisa mengendalikan inflasi, bisa meningkatkan pertumbuhan ekonomi kita, ini yang wajib kita syukuri,” tambahnya.

error: Content is protected !!