Membagikan kisah Ana yang ditipu tentara Amerika palsu di Tinder

Membagikan kisah Ana yang ditipu tentara Amerika palsu di Tinder

Disinformasi tetap menjadi masalah global yang tidak mengenal batas — itu bukan berita. Taktik utama untuk melawan penyebarannya yang berbahaya adalah kolaborasi di antara pemeriksa fakta.

Mengambil kasus yang terjadi selama beberapa bulan pertama, Laura Zommer, Direktur Umum Chequeado, Co-founder Factchequeado, dan ICFJ Knight Fellow, dan kawan-kawan menjalankan Factchequeado, sebuah inisiatif baru yang diluncurkan oleh Chequeado, dari Argentina, dan Maldita, dari Spanyol, untuk melawan disinformasi yang beredar di komunitas Hispanik dan Latin di Amerika Serikat.

Pada 11 April, mereka menerbitkan di Factchequeado kisah Ana, seorang pembaca Maldita, yang berkenalan di Tinder dengan Thomas Paul yang berusia 46 tahun, seorang sersan di tentara AS yang saat itu berada di luar negeri dalam misi perdamaian. Atau begitulah dia mengklaim. “Kami mulai berbicara di WhatsApp dan dia menunjukkan kepada saya semacam cinta yang melampaui logika apa pun karena begitu dekatnya,” kata Ana.

Ada satu kendala utama yang menghalangi mereka untuk bersama: Paul mengatakan bahwa dia sedang dikirim ke Ukraina dan dia akan membutuhkan lebih dari 6.000 euro untuk kembali ke rumah. Saat itulah Ana menyadari bahwa dia ditipu. Pada kenyataannya, profil Tinder Paul menampilkan foto-foto milik tentara Amerika Tyler Thomas, yang memiliki lebih dari 40.000 pengikut di Instagram.

Ini bukan kasus pertama profil Tinder palsu. Taktik ini dikenal sebagai catfishing: scammer menggunakan identitas palsu untuk mendekati seseorang dan ikatan emosional dengan mereka. Mereka kemudian meminta uang untuk menyelesaikan masalah keuangan “mendesak” yang mereka hadapi. Ada film dokumenter Netflix tentang salah satu penipu yang produktif ini.

Sejak diluncurkan, Factchequeado telah menerbitkan cek fakta di situs webnya, media sosial, dan saluran WhatsApp. Ini menerbitkan ulang temuannya di media lain, juga, melalui kemitraan dengan puluhan pengecekan fakta dan organisasi media di komunitas Hispanik dan Latin di seluruh AS. Beginilah cara Enlace Latino NC, media mitra di North Carolina, menerbitkan cerita Ana pada 23 April.

Setelah melihat artikel tersebut, pembaca lain, Alejandra, dari Venezuela, menghubungi tim Enlace Latino NC: mengetahui tentang penipuan Ana telah membantunya menghindari penipuan itu sendiri.

Kasusnya hampir sama. Pria yang berbicara dengannya di aplikasi kencan MeetME memberi tahu Alejandra bahwa dia tinggal di Suriah, tempat dia dikirim untuk misi militer. Jarak bukanlah masalah baginya: hubungan yang dimulai secara online dapat bertahan dari hal ini. Ada sesuatu dalam kisah pria itu yang membuatnya terdiam. Juga mengaku sebagai sersan tentara Amerika bernama Thomas, ini tampak mencurigakan bagi Alejandra. Firasatnya benar: pasangannya bukanlah seperti yang dia klaim.


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.

Tinggalkan Balasan