Lebih dari Separuh Warga China Dukung Perang Rebut Taiwan

Lebih dari Separuh Warga China Dukung Perang Rebut Taiwan

cnbc-indonesia.com – Lebih dari setengah penduduk China daratan mendukung perang skala penuh untuk menguasai Taiwan.

Hal ini menurut sebuah survei baru yang menawarkan hal yang berbeda dalam opini publik saat China mengambil sikap yang semakin tegas terhadap pulau itu.

Survei terhadap 1.824 orang menemukan sikap publik yang beragam, dengan 55 persen mendukung China meluncurkan perang unifikasi untuk merebut kembali Taiwan sepenuhnya.

Dilansir dari South China Morning Post, sepertiga responden menentangnya dan sisanya mengaku tidak yakin.

Studi oleh akademisi Adam Y Liu, dari National University of Singapore, dan Xiaojun Li, dari NYU Shanghai, diterbitkan dalam Journal of Contemporary China pada hari Senin (22/5/2023).

Meskipun para pemimpin otoriter tidak berkuasa melalui pemilu yang kompetitif, mereka masih memiliki insentif untuk memastikan kebijakan mereka selaras dengan opini publik yang berlaku untuk menghindari reaksi internal, tulis para penulis.

“Hal ini terutama berlaku untuk China, di mana nasionalisme berfungsi sebagai pilar utama legitimasi rezim, terutama dalam masalah kedaulatan dan keutuhan wilayah,” tambah mereka.

Namun, para analis mengatakan pihak berwenang dapat menggunakan sarana canggih untuk membentuk opini publik, yang berpotensi menenangkan suara yang lebih ekstrem.

Survei nasional dilakukan pada akhir 2020 dan awal 2021, ketika responden ditanyai serangkaian pertanyaan tentang sikap mereka terhadap Taiwan dan pilihan yang mereka sukai saat ini.

Terlepas dari 55 persen yang mendukung perang skala penuh, hanya 1 persen yang memilih opsi paling ekstrem untuk tidak mencoba opsi lain terlebih dahulu.

Opsi lain yang dirancang untuk memaksa Taiwan menyetujui penyatuan juga mendapat dukungan mayoritas.

Ini termasuk memulai kampanye militer terbatas di pinggiran Taiwan( 58 persen), menggunakan sanksi ekonomi (57 persen) dan mempertahankan status quo untuk meningkatkan kekuatan ekonomi dan militer hingga unifikasi (55 persen).

Mengingat kepekaan yang ekstrim seputar masalah ini, mungkin mengejutkan bahwa sekitar 22 persen responden mengatakan bahwa mereka baik-baik saja jika kedua belah pihak mempertahankan sistem politik yang terpisah.

Ini karena penyatuan belum tentu menjadi permainan akhir.

Sementara 71 persen yang mengatakan hal ini tidak dapat diterima.