Bisnis  

Jump Trading Cuan US$1,28 Milyar Sebelum Terra Luna Bangkrut

Jump Trading Cuan US$1,28 Milyar Sebelum Terra Luna Bangkrut

cnbc-indonesia.com – Perusahaan perdagangan kripto Jump Trading diketahui telah meraup cuan sebesar US$1,28 milyar dari menopang stablecoin UST sebelum Terra Luna bangkrut.

Terra Luna yang bangkrut telah menarik sorotan besar dari investor dan pengamat pasar kripto, karena ini awalnya memiliki kapitalisasi pasar yang besar dan dianggap memiliki prospek jangka panjang yang menguntungkan.

Sebelum Terra Luna Bangkrut

Berdasarkan laporan Yahoo Finance, pengajuan pengadilan dari SEC AS telah mengonfirmasi bahwa Jump Trading telah menopang UST sejak setahun sebelum Terra Luna bangkrut.

Jump Trading diketahui telah membeli lebih dari 62 juta UST, mendorong harga stablecoin ini kembali ke harga stabilnya US$1 setelah kehilangan pasak di bulan Mei 2021.

Saat itu, Pendiri Terraform Labs Do Kwon dan tim menggembar-gemborkan pemulihan tersebut sebagai bukti kemampuan pemulihan diri dari algoritma yang mendasari UST, yang ditautkan dengan token LUNA (sekarang disebut LUNC).

Sebelumnya, SEC AS telah mengungkapkan bahwa mitra dagang pihak ketiga Terraform Labs telah meraup cuan besar dari menopang UST dari potensi keruntuhan. Itu adalah Jump Trading.

Di masa lalu, Terraform Labs telah menerima suntikan dana senilai jutaan dolar AS dari Jump Trading. Sebagai gantinya, perusahaan ini diizinkan untuk membeli token LUNA dengan harga 30, 40 dan 50 sen dalam tiga tahun.

Dalam keluhan SEC AS, Jump Trading diketahui telah meraup cuan sebesar US$1,28 milyar dari pembelian token yang mereka lakukan dan dituduh telah melakukan tindakan yang salah.

Bahkan, seorang investor diketahui telah mengajukan gugatan class action kepada Jump Trading dan Presiden perusahaannya, Kanav Kariya, atas perannya dalam meraup cuan saat menopang token Terra.

Pengajuan pengadilan SEC AS juga mencakup kontrak perjanjian pinjaman tiga tahun antara Terraform Labs dan anak perusahaan Jump Tai Mo Shan Limited yang diteken pada November 2019.

Perjanjian tersebut meminjamkan 30 juta token LUNA (LUNC) dengan bunga tahunan 2 persen yang juga dibayarkan dalam bentuk LUNA.

Belum lama ini, Do Kwon diketahui akan segera bebas setelah memberikan jaminan uang setara Rp6,4 milyar kepada Pengadilan Montenegro. [st]