Bisnis  

Geliat Desa Srowo di Gresik menuju Kampung UMKM Kerupuk Ikan

Geliat Desa Srowo di Gresik menuju Kampung UMKM Kerupuk Ikan

cnbc-indonesia.com

Untuk menata Desa Srowo menjadi lebih baik dan sekaligus dapat menjadi rujukan para pembeli maupun penggemar kuliner, Pemdes setempat tengah berupaya untuk menyelesaikan kawasan kampung kerupuk terintegrasi.

“Kawasan sentra krupuk sudah jalan (progres), kami berharap bisa selesai dan diresmikan 2024 mendatang. Kami inginnya terintegrasi, supaya desa menjadi lebih tertata dengan baik dan tidak terkesan kumuh,” tutur Anam.

Kawasan yang sedang dalam progres pembangunan ini, nantinya bakal menampung semua pelaku UMKM kerupuk ikan di Desa Srowo. Para pelaku UMKM kerupuk ikan bakal menempati bangunan, yang telah dipersiapkan di kawasan tersebut.

“Sehingga tidak ada pelaku UMKM yang menjemur krupuk di depan rumah, karena semua kegiatan produksi dapat dilakukan di kawasan kampung krupuk. Termasuk nantinya akan kami pikirkan, bagaimana sampah dari bahan ikan yang digunakan untuk krupuk, dapat dimanfaatkan lagi,” tutur Anam.

Kawasan kampung kerupuk yang sedang dikembangkan menempati tanah kas desa. Berdiri di atas lahan lebih dari 6.000 meter persegi, bakal dilengkapi area penjemuran kerupuk, gedung produksi (bangunan untuk 50 UMKM berukuran masing-masing 3×5 meter persegi), gedung pengolahan ikan, gedung logistik, gedung pelatihan, mushala, toilet, gedung pemasaran, pos jaga, gapura dan pujasera.

“Skala prioritas yang kami dahulukan untuk dapat selesai 2024 itu gedung pengolahan produksi krupuk sebanyak 50 petak, gedung proses pengolahan ikan dan gedung logistik, juga lahan untuk penjemuran,” kata Anam.

Anam menambahkan, begitu bangunan dalam skala prioritas rampung, maka 50 UMKM kerupuk ikan di Desa Srowo dapat menempati kampung krupuk dan sudah melakukan aktivitas mereka di sana.

Sesuai dengan harapan dan keinginan Pemdes Srowo, menjadikan desa lebih tertata dan tak terkesan kumuh.

Setelah skala prioritas rampung, bakal dilanjutkan dengan pembangunan beberapa item lain seperti gedung pelatihan dan pemasaran. Pemdes berpendapat untuk lokasi pemasaran sementara belum berjalan, dapat menggunakan kantor Bumdes yang saat ini tengah dikerjakan.

“Untuk gedung pelatihan dan juga pemasaran sementara kan bisa di kantor Bumdes dulu, sebab kami prioritaskan supaya para pelaku UMKM dapat pindah dulu ke kawasan kampung krupuk,” tutur Anam.

Anam mengungkapkan, tujuan didirikan kawasan kampung krupuk selain untuk membantu promosi yang berujung pada kesejahteraan warga Desa Srowo, yang banyak bergantung pada usaha kerupuk ikan dan bongolan, juga mendorong pendapatan asli desa. Selain itu juga, untuk menata Desa Srowo menjadi lebih tertata rapi.

“Saat kawasan kampung krupuk selesai dan diresmikan nantinya, kami juga mempunyai harapan bahwa pembeli ketika berkunjung dapat langsung melihat cara membuat dan mengolah ikan menjadi kerupuk. Jadi bisa sebagai edukasi dan unsur wisatanya juga masuk,” kata Anam.

Tanggapan UMKM

Salah seorang pelaku UMKM kerupuk di Desa Srowo, Ainur Rozak (56) pemilik UD. Ar Rozak menyambut positif inovasi yang digagas Pemdes setempat. Rozak cukup antusias dan mendukung upaya Pemdes Srowo dalam mewujudkan kampung krupuk, bahkan sudah tak sabar menantikan.

“Sementara ini, kami memang banyak menjemur krupuk itu di depan rumah. Saya juga begitu dulunya, meski sekarang setelah rumah saya renovasi sudah jemur di lantai atas. Nanti kalau ada kampung krupuk itu kan enak semua bisa di sana, desa jadi tidak lagi terkesan kumuh,” ujar Ainur.

Ainur menjelaskan, menjalankan usaha produksi kerupuk sudah sekitar 20 tahun, dengan setiap hari bisa menghasilkan krupuk mentah hingga 50 kilogram. Dengan pelanggan berasal dari seputar wilayah Kabupaten Gresik, namun ada pula yang hingga luar kota.

“Pembelinya ada yang dari Malang, Lamongan, Trenggalek. Tapi yang rutin ambil itu dari Gresik sendiri. Terbantu dari promosi yang dilakukan oleh Pemdes. Untuk keuntungan dalam sehari tidak tentu, antara Rp100.000 hingga Rp150.000,” tutur Ainur.