Waspada Leptospirosis, Infeksi Bakteri Langka yang Menyebar Lewat Urin

Waspada Leptospirosis, Infeksi Bakteri Langka yang Menyebar Lewat Urin

cnbc-indonesia.comPIKIRAN RAKYAT – Wabah leptospirosis tengah melanda Jawa Timur pada awal 2023 ini.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, kasus leptospirosis tercatat 606 kasus pada 2022. Sementara pada tahun ini, jumlahnya mencapai 249 kasus per 5 Maret 2023, dengan 9 kasus kematian.

Lantas apa itu leptospirosis?

Leptospirosis adalah infeksi bakteri langka yang disebabkan oleh hewan. Penyebaran leptospirosis melalui urin, terutama anjing, hewan pengerat, dan hewan ternak. Meski tak menunjukkan gejala apa pun, tetapi mereka bisa menjadi pembawa.

Dilansir dari Web MD, leptospirosis disebabkan oleh bakteri bernama Leptospira interrogans. Organisme ini dibawa oleh banyak hewan dan hidup di ginjal sehingga terdapat di tanah atau urin mereka.Jika Anda berada di sekitar tanah atau air tempat hewan buang air kecil, kuman tersebut dapat menyerang tubuh melalui luka di kulit seperti goresan, luka terbuka, atau area kering. Selain itu, bisa juga masuk melalui hidung, mulut, atau alat kelamin.Jarang ditularkan melalui manusia meski dapat ditularkan melalui hubungan seks atau menyusui. Anda berisiko terkena leptospirosis jika sering berada di sekitar binatang atau luar ruangan.

Biasanya, tanda-tanda leptospirosis nampak dalam dua pekan, meski dalam beberapa kasus tak bergejala selama sebulan atau tidak muncul sama sekali. Berikut adalah gejala leptospirosis dikutip Pikiran-Rakyat.com dari Web MD:1. Demam2. Sakit kepala3. Penyakit kuning (kulit dan mata menguning)4. Muntah5. Diare6. Ruam kulitGejala leptospirosis memiliki banyak kemiripan dengan penyakit lain termasuk flu dan meningitis. Jadi, tes diperlukan untuk mendeteksi penyakit ini. Untuk mendeteksi leptospirosis, dokter biasanya memeriksa darah untuk mencari antibodi.Jika Anda pernah memiliki penyakit di sistem sebelumnya, tes darah mungkin menunjukkan hasil positif palsu (menunjukkan antibodi dari infeksi sebelumnya). Jadi, kemungkinan dokter akan melakukan tes kedua sekira sepekan kemudian untuk memastikan hasilnya akurat.***

error: Content is protected !!