Mengenal Penyakit Difteri, dari Gejala hingga Cara Mengobatinya

Mengenal Penyakit Difteri, dari Gejala hingga Cara Mengobatinya

cnbc-indonesia.com – Difteri adalah infeksi bakteri serius yang biasanya menyerang selaput lendir hidung, tenggorokan, hingga kulit.

Difteri paling sering terjadi pada anak-anak dan orang dewasa yang belum divaksin. Orang yang tinggal di daerah padat penduduk dengan sanitasi buruk juga berisiko terkena penyakit ini.

Simak penjelasan berikut untuk mengetahui gejala, penyebab, hingga cara mengobati difteri .

Gejala difteri

Dikutip dari Verywell Health pada Selasa (8/3/2023), salah satu ciri khas difteri adalah terbentuknya lapisan tebal, keras, berwarna abu-abu (pseudomembrane) yang melapisi tenggorokan.

Lapisan tebal tersebut juga dapat melapisi amandel, hidung, dan selaput lain di saluran pernapasan. Membran yang menumpuk mengakibatkan orang yang tertular difteri mengalami kesulitan bernapas hingga menelan.

Selain itu, berikut beberapa gejala difteri yang perlu Anda waspadai:

  1. Demam dan menggigil
  2. Sakit tenggorokan
  3. Pilek
  4. Leher bengkak
  5. Mengi dan kesulitan bernapas
  6. Suara serak atau kesulitan berbicara
  7. Jantung berdebar
  8. Mual dan muntah (sering terjadi pada anak-anak)
  9. Kulit kemerahan
  10. Timbul bintik-bintik di kulit
  11. Muncul bisul.

Infeksi difteri dapat menyebar dan mengakibatkan komplikasi berupa kerusakan jantung, ginjal, hingga pneumonia atau infeksi paru-paru lainnya.

Untuk itu, kita perlu mengenali lebih dini gejala atau tanda-tanda difteri.

Penyebab difteri

Dilansir dari Mayo Clinic, difteri menyerang organ pernapasan dan kulit. Penyebab difteri adalah bakteri Corynebacterium diphtheriae.

Bakteri tersebut biasanya berkembang biak di permukaan tenggorokan atau kulit dan area sekitarnya.

Bakteri Corynebacterium diphtheriae dapat menyebar melalui:

  • Droplet atau udara

Saat bersin atau batuk, orang yang terinfeksi difteri akan mengeluarkan cairan atau udara yang terkontaminasi bakteri.

Hal ini menyebabkan orang disekitar penderita difteri dapat menghirup droplet tersebut. Karena itu, pasien biasanya dirawat di ruang isolasi.

  • Barang-barang penderita yang sudah terkontaminasi Corynebacterium diphtheriae

Penularan difteri bisa terjadi apabila kita menyentuh barang-barang milik pasien, seperti tisu bekas, handuk, atau pakaian.

  • Menyentuh luka penderita difteri juga dapat menjadi penyebaran bakteri.

Jadi penyebab difteri adalah bakteri Corynebacterium diphtheriae yang dapat berkembang biak di permukaan tenggorokan, kulit, dan area sekitarnya.

Pada kebanyakan kasus, difteri hanya disebarkan oleh orang yang sedang sakit dan menunjukkan gejala.

Tanpa pengobatan, pasien difteri dapat menyebarkan infeksi bakteri tersebut kepada orang lain selama dua hingga enam minggu.

Cara mengobati difteri

Seseorang yang mengalai tanda-tanda difteri harus segera dibawa ke rumah sakit atau fasilitas pelayanan kesehatan terdekat untuk mendapat pertolongan medis.

Dikutip dari Yankes Kemkes, beberapa cara mengobati difteri yaitu:

  • Suntik antiracun

Antitoksin atau antiracun akan diberikan dokter untuk melawan racun yang disebabkan oleh bakteri difteri.

Tenaga kesehatan akan melakukan tes alergi ke kulit pasien sebelum menyuntikkan antiracun tersebut.

  • Obat antibiotik

Dokter akan memberikan antibiotik untuk membunuh bakteri difteri dan mengatasi infeksi.

Selain mengatasi kondisi akibat infeksi, dua hari pacsa pemberian antibiotik, penderita umumnya sudah tidak bisa menularkan penyakit difteri ke orang lain.

Perlu diingat, antibiotik harus dikonsumsi sampai habis sesuai resep dokter, guna memastikan tubuh sudah bebas dari penyakit difteri.

Setelah mengetahui apa itu difteri, gejala, penyebab, hingga cara mengobatinya, kita mungkin dapat mengenali penyakit ini lebih dini.

Difteri adalah penyakit serius yang bisa mengakibatkan komplikasi termasuk kematian. Untuk itu, penyakit ini harus segera mendapat penanganan medis.

Pencegahan difteri juga perlu dilakukan dengan vaksin DPT (difteri, tetanus, dan pertusis).

Vaksin DPT diberikan sebanyak 3 kali, saat bayi berusia 2, 3, dan 4 bulan atau 2, 4, dan 6 bulan dengan jeda antara pemberian berkisar antara 4 hingga 6 minggu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Jenis mobil apakah yang menggunakan dua mesin penggerak dengan bensin dan motor listrik?

Dapatkan total hadiah Rp 5.000.000,- untuk 10 orang beruntung dengan mengikuti kuis otomotif berikut ini!

Berikut ini yang merupakan kelebihan dari kendaraan listrik, kecuali?

Apa nama bahan bakar dari pertamina ber-oktan 92?

Pada tahun berapakah Robert Anderson mengembangkan mobil roda tiga menggunakan baterai listrik?

Apakah kepanjangan EV yang biasa digunakan dalam mobil listrik?

E-mail

Isi data dirimu untuk keperluan pendataan dan pengiriman hadiah ya

No. Handphone

Nama Lengkap

Provinsi Domisili

Kota/Kabupaten Domisili

Tahun Lahir

Apakah Anda sudah terlindungi dengan Asuransi?

Jenis perlindungan apa yang Anda butuhkan?

Terima kasih atas partisipasinya!

Silahkan login dengan KG Media ID untuk melanjutkan survey

error: Content is protected !!