Bagaimana Kekurangan Gizi Menyebabkan Stunting?

cnbc-indonesia.com – Stunting merupakan masalah nasional, di mana kekurangan gizi kronis menjadi penyebabnya.

Stunting adalah balita dengan perawakan pendek dengan tinggi badan menurut usia di bawah 2 standar deviasi (SD). Penyebab stunting adalah kekurangan gizi kronik.

Prof.dr.Damayanti R Sjarif, Ph.D,Sp.A(K) dalam webinar “Peranan Protein Hewani dalam Mencegah Stunting di Indonesia” pada Selasa (24/1/2023) menjelaskan bagaimana kekurangan gizi menyebabkan stunting.

“Stunting dimulai ketika anak mengalami kekurangan gizi dan gizi buruk secara kronik, yang menyebabkan anak tidak mengalami kenaikan berat badan yang normal,” kata Prof. Damayanti.

Peningkatan berat badan yang adekuat sesuai usia, berdasarkan Nelson Texbook of Pediatrics 2018, sebagai berikut:

  • 0-3 bulan: 25-30 gram/hari atau 750 gram/bulan
  • 4-6 bulan: 20 gram/hari atau 600 gram/bulan
  • 7-9 bulan: 15 gram/hari atau 450 gram/bulan
  • 10-12: 12 gram/hari atau 360 gram/bulan
  • 1-3 tahun: 8 gram/hari atau 240 gram/bulan
  • 4-6 tahun: 6 gram/hari atau 180 gram/bulan

Jika kenaikan berat badan anak kurang dari standar usianya, ia mengalami kondisi yang disebut weight faltering.

“Jika tidak segera dicari penyebabnya berat badannya bisa semakin menurun hingga di bawah minus 2 SD. Ini namanya underweight,” ujarnya.

Berat badan anak yang kurang akan menurunkan daya tahan tubuh, sehingga anak mudah terinfeksi penyakit, sulit makan, hingga gizi buruk.

Semua kondisi tersebut kemudian akan memengaruhi pembentukan hormon pertumbuhan.

Dikutip dari Kementerian Keseshatan RI, hormon pertumbuhan (human growth hormon) memiliki peran sangat besar, yaitu meningkat ukuran dan volume otak, rambut, otot, dan organ-organ di dalam tubuh.

Hormon pertumbuhan ini bertanggung jawab atas pertumbuhan manusia sejak kecil sampai tumbuh besar. Setelah dewasa, hormon ini berfungsi untuk menjaga agar organ tubuh tetap pada kondisi yang prima.

“Jika hormon pertumbuhan berkurang, pertumbuhan tinggi badan juga akan berhenti. Jika tidak segera diatasi, anak akan mengalami stunting,” urainya mengenai kekurangan gizi menjadi penyebab stunting .

Faktor penyebab anak kekurangan gizi

Prof. Damayanti kemudian menjelaskan bahwa kekurangan gizi penyebab stunting pada anak itu bisa terjadi karena beragam faktor yang patut dipahami semua pihak.

Faktor penyebab kekurangan gizi dan stunting pada anak meliputi:

  • Asupan gizi tidak adekuat

Asupan gizi tidak adekuat pada anak dipengaruhi oleh beberapa faktor lagi, seperti kemiskinan dalam keluarga, penelantaran anak, dan ketidaktahuan orangtua tentang nutrisi tepat (berbasis bukti ilmiah) untuk 1000 hari pertama kehidupan (HPK) anak.

  • Kebutuhan gizi meningkat

Kebutuhan gizi meningkat pada anak bisa disebabkan karena anak sering sakit.

Penyakit yang sering menjadi penyebab anak mengalami peningkatan kebutuhan gizi, seperti:

    • Penyakit terkait higienisitas: diare berulang
    • Penyakit infeksi yang dapat dicegah: TBC, hepatitis, dan lain-lain
    • Kondisi bawaan lahir: berat badan lahir rendah (BBLR), prematuritas, alergi makanan, kelainan metabolisme, dan sebagainya.

“Ini penyebab stunting paling banyak. Ada tatalaksana medis khusus untuk menangani kondisi tersebut dan untuk mencegah stunting,” ujar Prof. Damayanti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

error: Content is protected !!