Bisnis  

Emas Pegadaian Beneran Naik Harga, Besok Bisa Gak Ya?

Emas Pegadaian Beneran Naik Harga, Besok Bisa Gak Ya?

cnbc-indonesia.comJakarta, CNBC Indonesia – Sebagian harga emas batangan di PT Pegadaian sesuai perkiraan naik pada perdagangan hari ini, Selasa (23/5/2023).

Pegadaian sendiri menjual berbagai jenis emas, yaitu emas Antam, Antam Retro, Antam Batik, dan UBS. Ukurannya pun dijual beragam, mulai dari 0,5 gram hingga 1.000 gram.

Pada perdagangan hari ini, harga emas Antam ukuran 1 gram tetap dibanderol Rp1.083.000. Harganya tidak berubah dibandingkan hari sebelumnya.

Emas ini tersedia mulai ukuran/satuan 0,5 gram hingga 1.000 gram.

Sementara itu, emas Antam Retro harga 1 gram senilai Rp1.055.000, harganya naik Rp 5.000 dibandingkan hari sebelumnya.

Emas Antam Retro adalah emas kemasan lama di mana keping emas dan sertifikatnya terpisah. Emas Antam Retro kali terakhir diproduksi pada 2018, dan tersedia mulai satuan 0,5 gram hingga 100 gram.

Terakhir, harga emas UBS yang dikeluarkan PT Untung Bersama Sejahtera harganya hari ini tercatat Rp 1.050.000 per gram. Harganya naik Rp 5.000 dibandingkan kemarin.

Emas UBS yang tersedia lengkap mulai ukuran 0,5 gram hingga 1.000 gram.

Satuan

Harga Antam

Harga Antam Retro

Harga UBS

0.5

Rp 593,000

Rp 563,000

Rp 560,000

1

Rp 1,083,000

Rp 1,055,000

Rp 1,050,000

2

Rp 2,104,000

Rp 2,089,000

Rp 2,083,000

3

Rp 3,130,000

Rp 3,103,000

Rp

5

Rp 5,182,000

Rp 5,156,000

Rp 5,146,000

10

Rp 10,307,000

Rp 10,247,000

Rp 10,237,000

25

Rp 25,638,000

Rp 25,471,000

Rp 25,540,000

50

Rp 51,194,000

Rp 50,850,000

Rp 50,976,000

100

Rp 102,308,000

Rp 101,609,000

Rp 101,910,000

250

Rp 255,497,000

Rp 253,715,000

Rp 254,699,000

500

Rp 510,778,000

Rp 507,185,000

Rp 508,796,000

1000

Rp 1,021,515,000

Rp 1,014,323,000

Rp

Sayangnya harga emas yang dijual di Pegadaian berpotensi turun besok karena mengikuti harga emas dunia sebagai acuan yang terpantau melemah.

Pada perdagangan Senin (22/5/2023) harga emas dunia merosot ke US$1.969,43 per ton atau turun 0,36% jelang pengumuman risalah rapat Bank Sentral Amerika Serikat (Federal Reserves/The Fed). Di mana para pejabatnya tetap mendukung suku bunga tinggi.

Suku bunga yang tinggi merupakan “musuh” bagi emas yang tidak memiliki imbal hasil karena akan mengurangi minat investor terhadap logam mulia

CNBC INDONESIA RESEARCH

[email protected]