Boris Johnson jatuh oleh kekurangannya

Boris Johnson jatuh oleh kekurangannya

Berkali-kali, Alexander Boris de Pfeffel Johnson dianggap sebagai pemain yang tidak memiliki keseriusan yang dibutuhkan seorang pemimpin. Dia kadang-kadang berkolusi dalam kesan itu, menumbuhkan citra seorang populis Latin yang kusut dengan rambut pirang yang tidak menganggap dirinya terlalu serius. Dia pernah berkata dia memiliki banyak kesempatan untuk menjadi perdana menteri seperti menemukan Elvis di Mars.

Pertama kali terpilih menjadi anggota Parlemen pada 2001, ia berpindah selama bertahun-tahun antara jurnalisme dan politik, menjadi terkenal sebagai kolumnis surat kabar dan tamu di acara kuis komedi TV.

Dia terkadang membuat pernyataan yang menyinggung-menyebut orang Papua Nugini kanibal dan membandingkan wanita Muslim yang mengenakan cadar dengan “kotak surat”-yang menyebabkan kehebohan dan dia mengabaikannya sebagai lelucon.

Jabatan politik besar pertamanya, sebagai Wali Kota London antara 2008 dan 2016, cocok dengan bakatnya. Dia membangun profil global yang tinggi sebagai duta kota yang ceria

Namun sejumlah kritik datang setelah sejumlah proyek, termasuk kereta gantung yang jarang digunakan dan “jembatan taman” yang tidak pernah dibangun di atas Sungai Thames, dan memperingatkan dia tidak bisa dipercaya.

Sebagai jurnalis muda, Johnson telah dipecat oleh The Times of London karena mengarang kutipan. Dia pernah tercatat berjanji memberi teman alamat wartawan yang ingin dipukul temannya. Dia dipecat dari jabatan senior karena berbohong tentang perselingkuhan.

Sebagai koresponden Brussels untuk Daily Telegraph, ia membuat cerita berlebihan tentang limbah Uni Eropa dan birokrasi konyol-kisah yang membantu mengubah opini Inggris melawan blok tersebut, dengan konsekuensi yang luas.

Sejarawan Max Hastings, mantan bos Johnson di Telegraph, kemudian memanggilnya “seorang pria dengan bakat luar biasa, cacat karena tidak adanya hati nurani, prinsip, atau keraguan.”

Namun Brexit memberi Johnson kesempatan besar. Johnson dalam kampanyenya mencoba untuk untuk mengeluarkan Inggris dari Uni Eropa membantu pihak yang “pergi” sekaligus mengamankan kemenangan tipis dalam referendum 2016.

Pemungutan suara Brexit adalah kemenangan bagi Johnson, tetapi itu tidak segera menjadikannya perdana menteri. Theresa May memenangkan kontes kepemimpinan Partai Konservatif dan menduduki posisi puncak.

Johnson punya waktu untuk menonton dan menunggu selama tiga tahun ketika May berjuang untuk mendapatkan kesepakatan perceraian yang dapat diterima oleh blok tersebut dan Parlemen Inggris. Ketika dia gagal, janji Johnson untuk “Menyelesaikan Brexit” membuatnya mendapatkan pekerjaan perdana menteri. Pada Desember 2019, ia mengamankan Partai Konservatif sebagai mayoritas parlementer terbesar sejak Margaret Thatcher pada 1980-an.

Bulan-bulan pertamanya di kantor sebagai perdana menteri sangat padat. Ini karena anggota parlemen menolak rencana Brexit dan dia bahkan sempat menangguhkan parlemen-sampai Mahkamah Agung Inggris memutuskan langkah itu ilegal. Para penentang mengatakan itu adalah contoh lain dari pelanggaran aturan dan pengabaian Johnson terhadap hukum.

Setelah beberapa penundaan, Johnson mencapai tujuannya untuk memimpin Inggris keluar dari Uni Eropa pada 31 Januari 2020. Namun terlepas dari slogan Johnson, Brexit masih jauh dari “selesai,” dengan banyak masalah yang masih harus diselesaikan, termasuk masalah rumit masalah status Irlandia Utara, yang kerap menjadi sumber gesekan berkelanjutan antara Inggris dan blok tersebut.

Dan kemudian pandemi melanda. Johnson awalnya tampak santai tentang ancaman virus corona baru yang ditimbulkan ke Inggris, dan ragu-ragu untuk memberlakukan pembatasan pergerakan dan aktivitas bisnis.

Dia mengubah arah dan memberlakukan lockdown pada akhir Maret 2020, dan beberapa hari kemudian dia sendiri terjangkit Covid-19, menghabiskan beberapa malam dalam perawatan intensif di rumah sakit London.

Penanganan pandemi oleh Johnson menarik ulasan yang jelas beragam. Dia juga sempat menyesal karena harus memberlakukan pembatasan, dan sejak awal berbicara dengan terburu-buru tentang pandemi yang berakhir dalam beberapa minggu.

Inggris kemudian memiliki salah satu negara dengan angka kematian tertinggi akibat virus corona di Eropa, dan beberapa penguncian terpanjang. Tetapi pemerintah melakukan satu hal besar dengan benar, berinvestasi lebih awal dalam pengembangan dan pembelian vaksin serta mengirimkan dosis ke sebagian besar populasi.

Keberhasilan vaksinasi membawa Johnson mendapat dorongan positif pada jajak pendapat, tetapi masalahnya tumbuh. Dia menghadapi tuduhan atas uang dari donor yang dia gunakan untuk memperbarui apartemen resminya. Dan dia mendapat reaksi keras ketika pemerintah mencoba mengubah aturan standar parlemen setelah seorang anggota parlemen dinyatakan bersalah melakukan lobi gelap.

Kemudian, muncul informasi mengenai pesta yang diadakan di kantor dan rumah Johnson’s Downing Street saat negara itu menerapkan lockdown.

Detailnya sangat lucu-staf menyelundupkan minuman keras ke Downing Street dalam sebuah koper, kendati ada klaim yang menyebutkan Johnson telah “disergap dengan kue” di pesta ulang tahun kejutan. Tetapi kemarahan yang mereka timbulkan itu nyata. Jutaan orang Inggris telah mengikuti aturan, tidak dapat mengunjungi teman dan keluarga atau bahkan mengucapkan selamat tinggal kepada kerabat yang sekarat di rumah sakit.

Dosen Universitas Exeter Hannah Bunting, yang telah mempelajari kepercayaan publik pada politisi, mengatakan, bahwa di masa lalu, para pemilih “sangat menyadari kekurangan Johnson dan ini tidak meredupkan popularitas elektoralnya.”

Namun, sekarang ada perubahan, karena orang dapat “membandingkan tindakan mereka dengan tindakannya,” . “Sebagian besar dari kami mematuhi pembatasan pemerintah karena kami pikir itu untuk kepentingan semua orang. Kami membuat pengorbanan untuk memastikan orang-orang aman,” kata dia

Di sisi lain, invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari memberi para politisi dan media Inggris hal-hal yang lebih mendesak untuk difokuskan. Ini membawa penangguhan hukuman dari kesengsaraan domestik untuk Johnson, yang memenangkan pujian internasional untuk militer, dukungan keuangan dan moral untuk Ukraina. Dia melakukan perjalanan ke Kyiv dua kali untuk bertemu dengan Presiden Voldymyr Zelenskyy, sekutu yang dapat diandalkan dan disambut baik.

Tetapi kekalahan pemilihan khusus pada Juni 2022-di mana satu distrik yang telah memilih Konservatif selama seabad-membuat Konservatif kembali marah padahal “partygate” belum hilang.

Segera setelah itu, Johnson ketahuan mengubah ceritanya tentang cara dia menangani tuduhan pelanggaran seksual oleh seorang anggota senior pemerintahannya. Para menteri yang telah membela Johnson dengan susah payah akhirnya merasa cukup. Mereka berbondong-bondong keluar dari pemerintahan, membuat Johnson tidak punya pilihan selain mengundurkan diri.

Pelarian ajaib Johnson akhirnya berakhir.

Sumber : Associated Press


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.

Tinggalkan Balasan