Bisnis  

Prediksi Harga Shiba Inu: Bisa Mencapai US$0,01?

cnbc-indonesia.com – Memasuki 2023, pasar cryptocurrency telah berubah menjadi sangat positif. Selain kenaikan Bitcoin dan Ethereum, token spekulatif Shiba Inu juga naik hampir 50 persen di tahun ini, yang mendorong prediksi harga SHIB bisa mencapai US$0,01.

Harus diakui, tahun 2002 akan dikenang sangat brutal untuk pasar cryptocurrency, karena seluruh industri kehilangan sekitar dua pertiga nilainya.

Inflasi tinggi yang membandel yang terbukti tidak bersifat sementara memaksa Federal Reserve untuk memperketat kebijakan moneternya dan menaikkan suku bunga secara agresif.

Hal ini mengakibatkan investor menjauh dari aset berisiko, sebuah kategori cryptocurrency yang tidak diragukan lagi termasuk.

“Tetapi hal-hal telah berubah menjadi positif tahun ini. Bitcoin dan Ethereum masing-masing naik 41 persen dan 36 persen, selama dua bulan pertama tahun ini. Dan bahkan token yang lebih spekulatif, Shiba Inu, harganya melonjak 50 persen pada tahun 2023,” tulis Fool.com, belum lama ini.

Bisakah Momentum Positif ini Mewujudkan Prediksi Harga Shiba Inu Menjadi $0,01 per Token?

Berdasarkan harga saat ini US$0,000012, Shiba Inu harus naik 83.000 persen untuk mencapai angka US$0,01.

“Tapi ini bukan pertama kalinya Shiba Inu menghargai nilainya dengan cepat. Dari awal 2021 hingga 28 Oktober tahun itu, Shiba Inu melonjak 50.000.000 persen, mengendarai kegemaran stok meme yang lebih luas ke ketinggian baru. Tapi itu turun 86 persen dari harga puncak itu,” tulis Fool.com.

Harga tertinggi sepanjang masa Shiba Inu adalah US$0,00008845, yang dicapai pada akhir Oktober 2021.

“Oleh karena itu, mencapai US$0,01 akan menjadi rekor baru untuk token tersebut. Karena saat ini ada 549 triliun token yang beredar, mencapai US$0,01 berarti nilai seluruh jaringan akan menjadi sekitar US$5,5 triliun.”

Jika berhasil, jumlah akan menjadi nilai yang lebih tinggi daripada kapitalisasi pasar dari bisnis teknologi besar seperti gabungan Apple, Microsoft, Amazon, dan Meta Platforms.

Perusahaan-perusahaan ini menghasilkan total penjualan sebesar US$1,2 triliun dalam periode 12 bulan terakhir mereka.

Akibatnya, kecuali Shiba Inu entah bagaimana mendapatkan miliaran pengguna dan benar-benar menemukan cara untuk menyediakan utilitas dunia nyata, saya tidak melihat US$0,01 sebagai skenario yang memungkinkan.

“Banyak spekulan mungkin berharap tokennya meroket, sehingga mereka bisa cepat kaya. Bagaimanapun, ini adalah karakteristik umum dari pelaku pasar crypto, yang berharap kepemilikan mereka pergi “ke bulan”,” terang Fool.com.

Sebagai permulaan, Shiba Inu tidak memiliki diferensiasi di antara lebih dari 22.000 cryptocurrency di luar sana.

Memecoin ini dibangun untuk menyediakan lebih banyak fungsionalitas daripada sepupunya yang terinspirasi anjing, Dogecoin, dengan menjadi kompatibel dengan jaringan Ethereum yang lebih luas.

“Namun, saya tidak mengerti mengapa pengguna atau pengembang akan berduyun-duyun ke Shiba Inu ketika ada proyek yang lebih menjanjikan dan secara teknis tersedia, seperti Ethereum, Cardano, dan Solana. Faktanya, saat ini hanya ada lebih dari 700 pedagang yang menerima Shiba Inu sebagai metode pembayaran,” terang Neil Patel dalam artikel di Fool.com.

Dia merujuk, ada beberapa perkembangan penting dalam pekerjaan. Shibarium adalah solusi Lapisan 2 yang mencoba mengurangi lalu lintas jaringan dan menurunkan biaya transaksi.

“Dan ini mudah-mudahan akan membuat blockchain menjadi pemain yang lebih besar dalam hal aplikasi metaverse dan token yang tidak dapat dipertukarkan,” katanya.

Dalam pandangannya, Shiba Inu saat ini adalah jaringan crypto paling berharga ke-14, sehingga memiliki pendukung yang kuat. Namun jelas bahwa pergerakan harga token ini sepenuhnya didorong oleh hype dari komunitasnya.

“Jika Anda menunggu Shiba Inu meroket menjadi satu sen, Anda bisa menunggu seumur hidup. Token ini tidak akan pernah mencapai tanda itu. Ada tempat yang lebih baik untuk memarkir uang Anda,” terang Neil. [ab]

error: Content is protected !!