Bisnis  

Mantan Pendiri Paypal Jual Aset Bitcoin, Cetak Untung Investasi Setara Rp27,2 Triliun

cnbc-indonesia.com – Eks pendiri Paypal dan investor crypto, Peter Thiel meraup cuan besar dari investasi aset Bitcoin. Financial Times melaporkan, Thiel meraih laba sekitar US$1,8 milar atau setara Rp287,2 triliun.

“Founders Fund, sebuah perusahaan modal ventura yang didirikan oleh investor miliarder Peter Thiel, menutup taruhannya pada crypto sebelum pasar ambruk tahun lalu,” demikian tulis media bisnis dan keuangan tersebut, belum lama ini.

Cryptocurrency adalah salah satu kepemilikan utama Founders Fund Peter Thiel. Menurut Financial Times, dua pertiga dari kepemilikan cryptocurrency dana terdiri dari Bitcoin (BTC).

Founders Fund disebut pertama kali membeli BTC pada tahun 2014, ketika aset tersebut diperdagangkan di bawah US$1000.

Perusahaan Thiel kemudian meningkatkan kepemilikannya selama delapan tahun. Pada Maret 2022, perusahaan menjual sebagian besar kepemilikan mata uang kriptonya, menghasilkan US$1,8 miliar yang menggiurkan.

Berbicara di konferensi Bitcoin 2022 di Miami pada bulan April, Thiel terus memperjuangkan Bitcoin dan menyerukan peningkatan adopsi.

Di Bitcoin Miami pada tahun 2022, sebuah konferensi bitcoin tahunan, Thiel mengecam Warren Buffet, dengan mengatakan dia berada di puncak daftar musuh orang-orang yang mencoba menghentikan cryptocurrency.

Thiel juga mengecam kepala eksekutif JP Morgan, Jamie Dimon dan Larry Fink dari BlackRock.

Dia bahkan melanjutkan dengan mengatakan bahwa dunia berada di akhir rezim permainan fiat. Dia juga menyoroti bahwa Bitcoin masih diremehkan tetapi memiliki potensi untuk menggantikan emas.

Mendukung Bitcoin, Theil juga mengatakan bahwa dia mengharapkan harga crypto meningkat 100 kali lipat dari nilai perdagangan saat itu sebesar US$44.000.

Namun, kapitalis ventura miliarder itu tidak mengungkapkan tentang Founders Fund yang mencairkan investasi aset bitcoin pada bulan sebelumnya.

Perlu dicatat bahwa keputusan dana untuk melepas tokennya diatur waktunya dengan sempurna karena Bitcoin kemudian akan mengalami penurunan besar-besaran, bahkan turun sebentar di bawah US$16.000 di akhir tahun itu.

“Saat ini, dana tersebut tidak memiliki eksposur yang signifikan terhadap kripto,” menurut sumber FT.

Adakah Kaitan Thiel dengan Kehancuran Bitcoin pada Tahun 2022?

Tahun 2022 adalah salah satu tahun terburuk dalam sejarah cryptocurrency. Seluruh industri diguncang oleh gelombang kejut yang mengakibatkan salah satu aksi jual terburuk.

Salah satu insiden besar adalah penjualan besar-besaran dari institusi. Dana Pendiri Thiel menjual kepemilikannya hanya beberapa bulan sebelum kecelakaan musim panas yang tragis.

Ada kemungkinan firma Thiel melihat tulisan tentang kecelakaan yang akan datang dan mengambil langkah yang diperlukan untuk tetap berada di depan kurva. Meskipun demikian, perusahaan lain tidak seberuntung itu.

Setelah membeli BTC pada tahun 2014, Founders Fund telah menikmati perjalanan yang sangat menguntungkan.

Meskipun demikian, Thiel telah dikutip mengatakan bahwa penyesalan terbesarnya adalah terlambat masuk ke Bitcoin.

Selain berinvestasi secara langsung di perusahaan bursa aset kripto, pada 2019, Thiel menginvestasikan US$50 juta ke perusahaan tambang Bitcoin, Layer1 Technologies.

Tidak seperti tambang Bitcoin lainnya, yang cenderung memilih tempat beriklim lebih dingin agar alat tambang komputer tidak terlalu panas ketika menambang, Layer1 justru memilih Texas di AS.

Alasannya sangat sederhana dan masuk akal, yakni miringnya tarif listrik di kota besar itu, karena menggunakan tenaga angin.

Selama tahun 2022 lalu, Bitcoin (BTC) kehilangan hampir 60 persen nilainya. Selain itu, BTC telah turun 69,9 persen dari level tertinggi sepanjang masa di $69.044,77, yang dicapai pada November 2021.

Meskipun pemulihan pasar terbaru, hampir semua investor institusional yang hadir di industri ini pada tahun 2021 kini telah meninggalkan pasar dan duduk di pinggir lapangan.

Mempertimbangkan kurangnya kejelasan ekonomi makro, belum jelas tahun kapan kita akan melihat pemulihan pasar cryptocurrency dan dimulainya kenaikan baru.

Mengutip data dari Coinmarketcap, Jumat (20/1/2023) pagi, harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya terpantau alami pergerakan yang seragam.

Mayoritas kripto jajaran teratas terpantau kembali berada di zona hijau. Bitcoin (BTC) kembali menguat 0,88 persen dalam 24 jam terakhir dan 11,36 persen sepekan. Saat ini, harga bitcoin berada di level US$21.000.

Ethereum (ETH) juga kembali menguat. ETH naik 1,22 persen dalam sehari terakhir dan 8,56 persen sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level Rp23,49 juta per koin. [ab]

error: Content is protected !!