Bisnis  

Kreator Bored Ape Luncurkan NFT Bitcoin Pertamanya

Kreator Bored Ape Luncurkan NFT Bitcoin Pertamanya

cnbc-indonesia.com – Pengembang proyek NFT terkemuka Bored Ape Yacht Club (BAYC), Yuga Labs, meluncurkan proyek NFT Bitcoin pertamanya pada Senin (27/2). Proyek tersebut dinamai TwelveFold dan akan dilelang akhir pekan ini.

TwelveFold terdiri dari 300 karya seni yang dihasilkan komputer tokenized sebagai bagian dari koleksi TwelveFold. Uniknya, koleksi-koleksi pada TwelveFold akan menggabungkan grafik 3D dan fitur yang digambar tangan. Proyek ini dirancang dan dibuat oleh tim seni in-house Yuga.

Dilansir situs resmi Yuga Labs, konsep di balik koleksi NFT Bitcoin, TwelveFold mengeksplorasi hubungan antara waktu, matematika, dan variabilitas blockchain Bitcoin.

“TwelveFold adalah sistem seni dasar 12 yang dilokalkan di sekitar kisi 12×12, alegori visual untuk kartografi data di blockchain Bitcoin,” menurut situs resmi Yuga Labs.

Cara Mengikuti Lelang NFT NFT Bitcoin Yuga Labs

Melansir situs resmi TwelveFold, ada beberapa dua hal yang perlu diperhatikan oleh pengguna sebelum mengikuti auction atau lelang NFT ini.

Pertama, pengguna akan membutuhkan dompet penyimpanan mandiri yang berisi Bitcoin yang ingin digunakan untuk mengajukan penawaran.

Kedua, pengguna akan membutuhkan alamat Bitcoin kosong untuk menerima bagian tersebut jika tawaran berhasil. Perusahaan menjelaskan alasan mengapa alamat Bitcoin kosong diperlukan.

“Saat ini, dompet tidak mendukung transfer satoshi individu. Jika pengguna menyimpan artefak digital dengan kepemilikan Bitcoin lainnya, pengguna berisiko secara tidak sengaja mentransfer satoshi (unit terkecil dalam Bitcoin) dalam proses normal menggunakan Bitcoin, Dompet saat ini tidak mendukung transfer satoshi individu. Anda bertanggung jawab untuk menyimpan, menahan, dan mentransfer prasasti Anda dengan aman.” jelas situs resmi twelveFold.

Optimisme Yuga Labs di Bitcoin Ordinals

Sejak diluncurkan pada Sabtu (21/1), Bitcoin Ordinals telah menarik perhatian dunia NFT selama satu bulan terakhir. Sebagian pengamat kripto yang kontra mengatakan bahwa proyek NFT Bitcoin ini telah mengambil ruang blok di jaringan Bitcoin, yang mungkin akan berimplikasi pada kenaikan biaya transaksi.

Sementara itu, Yuga Labs optimis bahwa proyek ini akan memberikan hasil positif. Dilansir dari Cointelegraph, perselisihan itu mengingatkan pihaknya dengan awal kemunculan Ethereum pada tahun 2017.

“Melihat ke perselisihan Ordinals sebulan yang lalu terasa seperti melihat sekilas ekosistem NFT Ethereum era 2017. Ini adalah jenis energi dan kegembiraan yang kami sukai di Yuga,” kata perwakilan Yuga Labs, dikutip dari Cointelegraph.

error: Content is protected !!