Bisnis  

Bak Mata Gergaji, Harga Bitcoin Naik Turun di Kisaran US$23 Ribuan

cnbc-indonesia.com – Bak mata gergaji, untuk ketiga kalinya dalam empat hari, harga bitcoin naik di atas US$23.000 sebelum jatuh turun kembali karena pasar melanjutkan ekspektasi bahwa kondisi ekonomi makro akan membaik.

Cryptocurrency terbesar telah bertahan stabil di dekat ambang ini karena investor tetap berharap tentang inflasi dan ekonomi. Demikian ditulis Coindesk, dalam berita belum lama ini.

“Sejauh minggu ini, tidak ada peristiwa yang mengimbangi narasi penurunan inflasi baru-baru ini, pertumbuhan ekonomi yang perlahan melambat dan bank sentral AS bersiap untuk menaikkan suku bunga pada kecepatan yang lebih moderat daripada tahun 2022,” terang Coindesk.

BTC baru-baru ini diperdagangkan sekitar US$22.600, turun 2 persen selama 24 jam terakhir, meskipun cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar masih naik lebih dari 30 persen tahun ini.

Dalam sebuah wawancara dengan CoinDesk, kepala riset global untuk FOREX.com, Matt Weller, mengatakan reli baru-baru ini berasal dari dinamika pasar, termasuk likuidasi posisi short yang besar.

Weller mengatakan dia sekarang melihat sebagian kecil dari FOMO itu dari para pedagang yang berpikir bahwa mereka akan memiliki sepanjang tahun ini untuk membeli di dekat posisi terendah.

“Sekarang setelah kita mulai melihat harga naik, kita mulai melihat banyak pedagang yang menyerah dan melompat masuk untuk memastikan bahwa mereka tidak melewatkan lonjakan besar yang kita alami sekarang,” katanya.

Ether bernasib kurang baik, jatuh di bawah US$1.550 untuk pertama kalinya dalam seminggu. Crypto terbesar kedua berdasarkan nilai pasar turun 5,7 persen dari hari Senin, waktu yang sama.

Aset crypto besar lainnya menurun di kemudian hari untuk diperdagangkan dengan baik di zona merah, dengan koin meme populer DOGE dan Shiba Inu (SHIB) masing-masing turun lebih dari 7 persen dan 8 persen, dan ADA turun 8 persen.

Indeks Pasar CoinDesk (CDI), indeks yang mengukur kinerja crypto, baru-baru ini turun sekitar 4 persen.

Indeks ekuitas diperdagangkan sideways pada hari Selasa dengan Nasdaq dan S&P 500 yang padat teknologi turun beberapa fraksi dari persentase poin karena investor meraup pendapatan terbaru, beragam dari yang saham layak (General Electric) dan yang lebih rendah (3M dan Microsoft).

Sebagaimana harga bitcoin yang naik turun, demikian juga pemberitaan crypto mengalami pasang surut. Di mana analis JPMorgan mencatat kenaikan dalam perdagangan crypto exchange Coinbase tahun ini bahkan ketika volume saingan telah turun.

Dan unit Genesis Global Capital, pemberi pinjaman crypto yang mengajukan perlindungan kebangkrutan di New York minggu lalu, mengklaim bahwa veteran industri blockchain lama dan pendukung Bitcoin Cash Roger Ver, gagal menyelesaikan perdagangan opsi mata uang kripto.

Tuduhan terhadap Ver oleh GGC International Limited dimuat dalam pengajuan 23 Januari ke Mahkamah Agung Negara Bagian New York di Manhattan. Genesis adalah anak perusahaan dari Digital Currency Group (DCG), konglomerat crypto yang juga memiliki CoinDesk.

Sementara itu, analis FOREX.com mengatakan bahwa institusi, bukan investor berada di balik lonjakan harga crypto tahun ini.

“Saya kira belum ada kasus penggunaan baru yang menarik yang mendorong ritel kembali ke pasar,” kata Weller.

Dia menambahkan, sepertinya satu-satunya orang yang masih bertahan di sisi ritel adalah mereka yang telah melalui banyak siklus yang memahami betapa tidak stabilnya pasar ini.

“Ingat bahwa lembaga-lembaga ini bergerak sangat lambat, dan mereka harus melalui dewan dan menyusun kasus yang menarik dan mendapatkan persetujuan untuk meningkatkan alokasi mereka secara bertahap. Dan keputusan itu tidak dibuat dengan mudah,” katanya.

Menurutnya, banyak dari proses tersebut dimulai kembali pada tahun 2020, 2021.

“Mereka masih berlangsung dan memberi institusi kesempatan untuk membeli, misalnya, bitcoin murah atau Ether, itu benar-benar yang menempatkan lantai di bawah pasar dan dapat terus mendukung harga saat kita bergerak sepanjang tahun ini dan seterusnya,” terang Weller. [ab]

error: Content is protected !!