Bisnis  

Berita BTC Hari Ini: Pasar Bergerak Tak Pasti, Keputusan Suku Bunga Dinanti

Berita BTC Hari Ini: Pasar Bergerak Tak Pasti, Keputusan Suku Bunga Dinanti

cnbc-indonesia.com – Berita perihal Bitcoin (BTC) hari ini meliputi situasi pasar yang bergerak tak past, sementara para trader bersiap untuk volatilitas tinggi

Barrons.com melaporkan, harga Bitcoin dan mata uang kripto lainnya hampir tidak berubah pada hari Senin, dengan aset digital diperdagangkan dalam kisaran harga yang sempit secara historis yang menunjukkan adanya volatilitas yang akan datang.

Para trader akan mengamati beberapa pemicu yang mungkin menjadi pemicu pergerakan besar selanjutnya.

Harga Bitcoin turun kurang dari 1 persen dalam 24 jam terakhir menjadi US$26.850, tetap berada di bawah US$30.000.

Dalam pantauan kantor berita investasi dan finansial tentang berita BTC hari ini, zona yang penting secara psikologis yang dilewati oleh mata uang kripto terbesar tersebut bulan lalu untuk pertama kalinya sejak Juni 2022 namun gagal untuk konsolidasi.

“Sementara Bitcoin telah mendapatkan dukungan yang relatif baik dari rata-rata pergerakan 100 hari (DMA) dalam seminggu terakhir, ia bergerak sideways dan aksi harga agak tidak bersemangat,” kata David Duong, kepala riset institusional di bursa kripto Coinbase Global.

“Jika Bitcoin ditolak, sekitar US$27.200, maka rentang Bitcoin yang lebih rendah akan kembali bermain dengan target sekitar US$24.000.”

Cryptocurrency telah diperdagangkan dalam kisaran yang sangat sempit selama seminggu terakhir, dengan rentang harga Bitcoin selama tujuh hari, yaitu 3,4 persen, berada pada salah satu yang terkecil dalam tiga tahun terakhir, menurut analis dari perusahaan intelijen pasar kripto Glassnode.

“Ini sebanding dengan Januari 2023 dan Juli 2020, yang keduanya mendahului pergerakan pasar besar. Volatilitas tinggi kemungkinan ada di depan,” kata analis Glassnode melalui Twitter pada hari Senin.

Diperlukan pemicu untuk memicu pergerakan besar, dan para trader mengamati setidaknya empat faktor.

Duong, dari Coinbase, menyebut tiga faktor. Di mana, dua di antaranya dapat menyebabkan tekanan jual dan satu dapat mendukung Bitcoin.

Pertama adalah pembagian Bitcoin yang terhutang kepada kreditor Mt. Gox, bursa kripto yang bangkrut pada tahun 2014, dan akhirnya melihat Bitcoin didistribusikan kepada kreditor dalam beberapa bulan mendatang dalam proses yang dapat menyebabkan penjualan besar-besaran.

“Kedua adalah keputusan dari bank sentral Argentina yang melarang penyedia pembayaran melakukan operasi kripto, yang mungkin memaksa sekitar 250.000 hingga 300.000 pelanggan dari satu grup fintech untuk menjual Bitcoin dan Ether mereka dalam beberapa bulan mendatang.”

Ketiga adalah langkah terbaru dari penerbit stablecoin Tether untuk secara rutin mengalokasikan hingga 15 persen dari keuntungan operasional bersih yang terealisasi untuk membeli Bitcoin, di atas US$1,5 miliar Bitcoin yang dipegang dalam cadangan mereka.

Pemicu makroekonomi yang lebih luas juga menjadi perhatian, dengan Bitcoin terus bergerak seiring dengan Dow Jones Industrial Average dan S&P 500 sebagai reaksi terhadap data ekonomi AS yang dapat mempengaruhi masa depan tingkat suku bunga.

Pembicaraan mengenai batas utang AS juga menambah tingkat ketidakpastian dalam latar belakang aset digital.

Namun, prospek suku bunga tetap menjadi kunci, karena kampanye agresif Federal Reserve dalam menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi selama setahun terakhir telah menjadi salah satu faktor pendorong di balik penurunan Bitcoin dari puncak akhir 2021 di dekat US$69.000.

Para trader secara teratur mengubah harapan mereka terkait keputusan Federal Reserve berikutnya pada bulan Juni, dengan pasar terus memperhitungkan peluang besar untuk kenaikan suku bunga, setelah kemungkinan tersebut sebelumnya hampir diabaikan.

“Data ekonomi terbaru dan pandangan pesimis dari pembicara Federal Reserve mendukung ide kenaikan suku bunga pada bulan Juni,” kata Mike Crosbie, CEO sementara penerbit stablecoin poundtoken.io.

“Sementara Bitcoin dan Ether telah konsolidasi dalam kisaran yang sempit selama beberapa minggu terakhir, menunjukkan ketidakpastian mengenai pasar secara umum, kemungkinan kenaikan suku bunga pada bulan Juni seharusnya memberikan lebih banyak kejelasan bagi pasar kripto,” pungkas Crosbie. [ab]